Inilah Penyebab Terjadinya Konflik yang ada di Suriah

Inilah penyebab dari konflik Suriah yang menjadi isu yang hingga sekarang ini masih terus bergulir. Konflik Suriah yang menimbulkan kehancuran seluruh negara Suriah dan juga tetangga-tetangga Suriah. Ini adalah sebuah konflik yang paling kompleks yang mana konflik ini melibatkan beberapa negara, kelompok-kelompok pemberontakan dan organisasi teroris. Penyebab konflik Suriah tak jauh dari kepentingan ekonomi dan politik. Ratusan ribu warga Suriah terbunuh dalam konflik ini. Lebih dari 1 juta terluka dan jutaan lainnya terpaksa mengungsi dari rumah mereka dan hidup sebagai pengungsi. Akar penyebab konflik Suriah menjadi menarik untuk dibahas.

Berbagai faktor Login Sbobet penyebab konflik Suriah mulai dapat diidentifikasi. Konflik yang meletus pada 2011 lalu ini menjadi perhatian dunia global. Penyebab konflik Suriah juga kerap disalah asumsikan dengan perseteruan antara muslim Sunni dan Syiah. Berikut ini ada beberapa faktor penyebab konflik Suriah. Berikut diantaranya.

Gambaran Umum Negara Suriah

Negara Suriah modern didirikan setelah Perang Dunia I sebagai mandat Prancis. April 1946, Suriah merdeka sebagai sebuah negara republik parlementer. Pasca kemerdekaan itu, Suriah mengalami kekacauan yang sebagian besar disebabkan oleh upaya kudeta, pada periode 1949-1971. Hafez Al-Assad, kemudian disetujui sebagai Presiden Suriah, melalui referendum (1971-2000). Setelah Hafez Al- Assad meninggal pada 2000, transisi pemimpin segera digantikan oleh putranya, Bashar Al-Assad, 17 Juli 2000 sampai sekarang. Rezim Assad didukung oleh Partai Ba’ath yang didirikan pada 7 April 1947 di Damaskus.

Total luas wilayah Suriah adalah 185.180 km2 persegi dengan mayoritas gurun. Letaknya yang strategis dengan limpahan potensi kekayaan alam menjadikan Suriah sebagai negara yang diperebutkan berbagai kekuatan politik regional dan global. Mayoritas suku di Suriah adalah Arab dengan persentase 90,3%, sisanya suku Kurdi, Armenia dan lain-lain dengan persentase 9,7% menurut The World Factbook CIA. Dari seluruh penduduk Suriah, pemeluk Islam ada 87% (Sunni 74% dan Syiah 13%, yang menguasai pemerintahan rezim Assad) penganut Kristen sekitar 9%, dan pengikut Druze berjumlah 3-7%. Suriah adalah negara merdeka dengan perekonomian terpusat tanpa neoliberalisme dan dominasi ekonomi Barat, menjadikannya sebagai negara mandiri yang patut dicontoh.

Represi Politik dan Ideologi yang Didiskreditkan

  • Represi Politik

Presiden Bashar al-Assad mengambil alih kekuasaan pada tahun 2000 setelah kematian ayahnya, Hafez, yang telah memerintah Suriah sejak 1971. Assad dengan cepat menghancurkan harapan reformasi, karena kekuasaan tetap terkonsentrasi dalam keluarga yang berkuasa, dan sistem satu partai meninggalkan beberapa saluran untuk perbedaan pendapat politik yang ditekan. Aktivisme masyarakat sipil dan kebebasan media sangat dibatasi, secara efektif membunuh harapan keterbukaan politik bagi warga Suriah.

  • Ideologi yang Didiskreditkan

Partai Baath Suriah dianggap sebagai pendiri “sosialisme Arab,” arus ideologis yang menggabungkan ekonomi yang dipimpin negara dengan nasionalisme Pan-Arab.

Namun, pada tahun 2000, ideologi Baath direduksi menjadi kulit kosong, didiskreditkan oleh perang yang hilang dengan Israel dan ekonomi yang lumpuh. Assad mencoba memodernisasi rezim setelah mengambil alih kekuasaan dengan menggunakan model reformasi ekonomi Tiongkok, tetapi waktu berjalan menghadangnya.

Ekonomi tidak Merata dan Kekeringan

  • Ekonomi tidak merata

Reformasi terhadap sisa-sisa sosialisme membuka pintu bagi investasi swasta, memicu ledakan konsumerisme di kalangan kelas menengah-atas perkotaan. Namun, privatisasi hanya menguntungkan keluarga kaya dan istimewa yang memiliki ikatan dengan rezim.

Sementara itu, Provinsi Suriah yang kemudian menjadi pusat pemberontakan, marah besar ketika biaya hidup melambung, pekerjaan tetap langka, dan ketidaksetaraan merenggut nyawanya.

  • Kekeringan

Pada tahun 2006, Suriah mulai menderita melalui kekeringan terburuk dalam lebih dari sembilan dekade. Menurut PBB, 75% peternakan Suriah gagal, dan 86% ternaknya mati antara 2006-2011.

Sekitar 1,5 juta keluarga petani miskin terpaksa pindah ke daerah kumuh perkotaan yang berkembang pesat di Damaskus dan Homs, bersama dengan para pengungsi Irak. Air dan makanan hampir tidak ada. Dengan sedikit atau tanpa sumber daya untuk berkeliling, pergolakan sosial, konflik, dan pemberontakan terjadi secara alami.

Gelombang Populasi dan Media Sosial

  • Gelombang Populasi

Populasi muda Suriah yang berkembang pesat adalah bom waktu demografis yang menunggu untuk meledak. Negara ini memiliki salah satu populasi dengan pertumbuhan tertinggi di dunia, dan Suriah berada di peringkat kesembilan oleh PBB sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia antara 2005-2010.

Kondisi ini membuat Suriah tidak dapat menyeimbangkan pertumbuhan populasi dengan ekonomi yang tergagap-gagap dan kurangnya makanan, pekerjaan, dan sekolah. Disinilah pemberontakan Suriah mulai berakar.

  • Media sosial

Meskipun media pemerintah dikontrol dengan ketat, proliferasi TV satelit, ponsel, dan internet setelah tahun 2000 berarti bahwa setiap upaya pemerintah untuk melindungi kaum muda dari dunia luar pasti akan gagal. Penggunaan media sosial menjadi penting bagi jaringan aktivis yang mendukung pemberontakan di Suriah.

Korupsi dan Kekerasan Negara

  • Korupsi

Korupsi ini mencakup mulai dari lisensi untuk membuka toko kecil atau registrasi mobil, praktik korupsi berkembang pesat di Suriah. Mereka yang tidak memiliki uang dan kontak menimbulkan keluhan yang kuat terhadap negara, yang mengarah ke pemberontakan. Ironisnya, sistem itu korup sampai-sampai pemberontak anti-Assad membeli senjata dari pasukan pemerintah dan keluarga menyuap pihak berwenang untuk membebaskan kerabat yang ditahan selama pemberontakan.

Mereka yang dekat dengan rezim Assad mengambil keuntungan dari korupsi yang meluas untuk memajukan bisnis mereka. Pasar gelap dan cincin penyelundupan menjadi norma, dan rezim memandang sebaliknya. Kelas menengah kehilangan penghasilan mereka, lebih jauh memicu pemberontakan Suriah.

  • Kekerasan Negara

Badan intelijen kuat Suriah, mukhabarat yang terkenal, merambah semua lapisan masyarakat. Ketakutan akan negara membuat orang Suriah bersikap apatis. Kekerasan negara selalu tinggi, seperti penghilangan orang, penangkapan sewenang-wenang, eksekusi dan penindasan secara umum.

Tetapi kemarahan atas tanggapan brutal pasukan keamanan terhadap pecahnya protes damai pada musim semi 2011, yang didokumentasikan di media sosial, membantu menghasilkan efek bola salju ketika ribuan orang di seluruh Suriah bergabung dalam pemberontakan.

Aturan Minoritas dan Efek Tunisia

  • Aturan Minoritas

Suriah adalah negara mayoritas Muslim Sunni, dan mayoritas yang awalnya terlibat dalam pemberontakan Suriah adalah Sunni. Tetapi posisi teratas dalam aparat keamanan ada di tangan minoritas Alawi, minoritas agama Syiah tempat keluarga Assad berada.

Pasukan keamanan yang sama ini melakukan kekerasan hebat terhadap mayoritas pengunjuk rasa Sunni. Sebagian besar warga Suriah bangga akan tradisi toleransi beragama mereka, tetapi banyak Sunni masih membenci kenyataan bahwa segelintir keluarga Alawit memonopoli begitu banyak kekuasaan. Kombinasi dari gerakan protes mayoritas Sunni dan militer yang didominasi orang Alawit menambah ketegangan dan pemberontakan di wilayah-wilayah yang bercampur agama, seperti di kota Homs.

  • Efek Tunisia

Dinding ketakutan di Suriah tidak akan rusak pada saat tertentu dalam sejarah jika bukan karena Mohamed Bouazizi, seorang pedagang jalanan Tunisia yang bakar diri pada Desember 2010. Ini memicu gelombang pemberontakan anti-pemerintah – yang kemudian dikenal sebagai Arab Spring yang terjadi menyebar ke beberapa negara Timur Tengah. 

Menyaksikan jatuhnya rezim Tunisia dan Mesir pada awal 2011 disiarkan langsung di saluran satelit Al Jazeera membuat jutaan orang di Suriah percaya bahwa mereka dapat memimpin pemberontakan mereka sendiri dan menantang rezim otoriter mereka.